Casey Stoner: “Saya percaya menunggang jentera 2-lejang adalah satu seni”

Juara Dunia MotoGP 2-kali (2007, Ducati dan 2011, Honda) membuat keputusan untuk bersara dari MotoGP atas faktor kesihatan, juga ‘hilang minat’ pada sukan tersebut. Namun, nama Casey Stoner masih lagi relevan dalam sukan dua roda dan masih dianggap seorang pelumba yang sengit terutama ketika di era nya.

Dalam sesi temu bual ekslusif bersama Paolo Ianieri dari Gazzetta.it, pelumba Australia itu berkongsi mengenai pandangan beliau mengenai sukan MotoGP hari ini.  

Bermula dengan gambaran mengenai dirinya, kata Casey,

“Ramai orang mempunyai gambaran yang salah tentang saya, hanya untuk menyedari bahawa saya sentiasa menjadi diri saya, seorang yang sangat jujur yang hanya suka berlumba.”

“Selepas bersara, terutama selepas 5 tahun sejak saya meninggalkan MotoGP, saya terkejut bahawa orang masih mengingati saya dan menunjukkan sokongan dan kesetiaan yang begitu banyak kepada saya, satu perasaan yang hebat.”

Mengulas apabila disoal mengapa peminatnya masih setia, kata Stoner,

“Sepanjang kerjaya saya, orang ramai sentiasa mengalami kesulitan untuk memahami saya, dan saya mengalami kesulitan untuk menerima populariti. Saya menganggap diri saya sebagai orang yang tenang, saya tidak pernah mahu menjadi terkenal. Saya adalah seorang pelumba, saya bukan seorang pelakon, dan saya tidak mengharapkan perhatian orang ramai.”

“Tekanan mengambil banyak tenaga daripada saya, dan saya mengambil masa yang lama untuk membiasakannya. Bezanya sekarang ialah orang sedar bahawa saya sentiasa jujur dan berterus terang, dan pada waktu itu, itu tidak digemari.”

“Satu-satunya sebab saya suka sukan ini adalah kerana persaingan, terutamanya dengan diri saya sendiri. Pesaing terbesar yang pernah saya hadapi selalunya adalah diri saya sendiri; saya mahukan lebih lagi. Saya tidak pernah membandingkan masa litar saya dengan pelumba lain, dan itulah sebabnya saya dapat pergi lebih lagi. Malangnya untuk saya, bahagian sukan yang saya suka adalah bahagian terkecil daripada perkerjaan saya, dan telah menjadi terlalu banyak bagi saya.”

Bercerita mengenai era 500cc, Stoner akui kecewa apabila tiba ke kelas perdana, jentera 500cc sudah tiada lagi di MotoGP.

“Saya kecewa apabila saya tiba di MotoGP, jentera 500cc sudah tidak ada lagi. Saya percaya menunggang 2-lejang adalah satu seni. Semua motosikal saya adalah 2-lejang: KX 500 tahun 93, CR 500 tahun 96, CR 250 tahun 2007, dan TM 300. Perasaan 2-lejang berbanding dengan 4-lejang adalah berbeza. Mereka lebih sukar untuk dikendalikan tetapi juga lebih menarik.”

Berkenaan dengan 5 pelumba pilihan sepanjang zaman,

“Giacomo Agostini, Mick Doohan kerana bagaimana dia pulih dari kecederaannya, Valentino, Marc… sukar untuk menyebut yang lain. Seseorang yang kurang menang tetapi dengan bakatnya adalah Dani Pedrosa. Semua orang menganggap menjadi lebih ringan adalah kelebihan, tetapi jentera berat dan sangat kuat, dan anda tidak stabil apabila anda ringan. Untuk seorang lelaki yang begitu kecil, dia sangat laju. Saya sendiri kecil untuk MotoGP, berat saya 59kg. Saya rasa Dani beratnya 55kg.”

Apabila disoal berkenaan dengan sukan MotoGP pada hari ini, juga dominasi Ducati,

“Ducati akan lebih berjaya dalam musim sebelum ini berbanding sekarang. Kesalahan terbesar mereka adalah membuang Filippo Preziosi, dan saya tidak gemar bagaimana cara mereka melakukannya. Pada tahun-tahun saya bersamanya, kami tidak pernah menerima bahagian baru semasa musim; kami mempunyai pakej yang sama, jadi jika kami menghadapi masalah, kami harus mencari cara untuk menyelesaikannya dengan jentera yang kami miliki. Pertengahan musim, kami akan mencuba jentera untuk tahun berikutnya: pada ujian pertama, sentiasa ada peningkatan, dan saya suka untuk berlumba dengan jentera itu untuk sisa musim mengetahui bahawa kami adalah setengah saat, hampir satu saat lebih laju. Gigi Dall’Igna telah melakukan kerja yang baik, tetapi mengambil masa yang lama dan banyak dana untuk sampai ke tahap di mana mereka ada sekarang.”

Mengenai dominasi Ducati,

“Saya tidak begitu gemar mereka mempunyai banyak jentera di litar kerana pada dasarnya mereka boleh mengawal setiap pasukan dan menuntut hasil daripada mereka dan tidak adil. Adil untuk melaksanakan arahan pasukan, tetapi tidak sepatutnya ada arahan daripada pengeluar (pasukan kilang). Saya hilang banyak rasa hormat terhadap mereka setelah mereka sampai ke tahap ini. Jika mereka perlu menang dengan apa cara pun, mereka tidak mempunyai cara terhormat dalam pandangan saya. Saya juga pasti bahawa Pecco tidak akan mahu menang seperti ini (team order). Mereka mahu menang dengan apa cara pun, dan bagi saya, itu tidak menghormati.”

Namun begitu, bagi Casey, perlumbaan tetap hebat untuk ditonton,

“Melihat kecemerlangan adalah apa yang saya suka; anda harus menikmatinya apabila anda lihat bakat generasi baru. Jika Dani, Jorge, Valentino mengalahkan saya pada waktu saya masih berlumba, itu kerana saya tidak boleh memberi lebih daripada yang mereka lakukan; anda harus mengagumi bakat dan kerja di sebaliknya. Orang mahu hiburan: jika anda mahu berseronok, pergilah ke panggung wayang. Anda hanya akan mendapat hiburan apabila persaingan adalah nyata, bukan apabila pelumba dikenakan hukuman atau dihadkan dengan sesuatu cara.”

Foto: Repsol Honda

Tentunya Casey Stoner adalah salah seorang pelumba yang hebat namun, adakah Casey menganggap dirinya tergolong dalam barisan pelumba hebat sepanjang masa “Greatest of All Time”?

“Saya tidak tahu sama ada saya termasuk dalam kumpulan itu. Saya sangat bangga dengan kerjaya saya walaupun saya tahu saya boleh mencapai lebih banyak. Saya sangat bersyukur dengan segala yang saya pelajari, tetapi saya tidak fikir saya boleh dianggap pada tahap itu. Saya gembira dengan apa yang saya capai; ia jauh lebih banyak daripada yang ramai orang lain mungkin impikan, dan peluang yang saya dapat adalah luar biasa. Sebagai contoh, saya dapat menunggang 500cc untuk kali pertama di Goodwood, milik Kenny Roberts Junior dari tahun 2002. Sungguh mengagumkan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan

{"email":"Email address invalid","url":"Website address invalid","required":"Required field missing"}

Kongsi artikel ini:

Related